Photobucket
Thursday, July 02, 2009
Pembokat and My Lil Prince
2 hari gak ngantor karena pusing yang mendera, membuat hari ini sedikit lebih segeran. Selama di rumah niatnya puas2in tidur n leha-leha, tapi apa mau dikata, boro boro bisa istirahat, ternyata beberapa kejadian menuntut extra kerja dan perhatianku. owalah!

Hari pertama
Baru aja selesai sarapan, waktu mau cuci tangan buka kran sedikit, dari bawah cucian piring tiba-tiba airnya ikut keluarrrr....."wah! mampet yaaa!!!" Ampun deh kalo berurusan dengan hal-hal semacam itu membuat aku jadi jijian and emosian...."Duh Mar, kamu gak buang sisa makanan ke saluran cuci piring kan?" tanyaku berusaha untuk menahan amarah..."nggak bu!" jawabnya bingung. Masa dituang air segelas aja, dari bawa cucian udah ngocor keluar lagi..."tanda mampet.com" Hiks!

Dengan perut besarku, aku berusaha untuk melongok ke bawah! itu yang namanya lantai udah banjir sama aer. Dengan sedikit puyeng, aku coba menghela napas, menarik napas dan kemudian mulai berpikir. Musti diapain nih! dituang air agak kencengan bisa kali ya mengatasi sumbatannya, dicobalah dengan menuang air dengan jumlah banyak, dengan kecepatan tinggi, Byurrrrrrr! yang ada lantai tambah banjir, walaupun dilobangnya udah dikasih penampung. Ambil lidi, sambil congkal congkel, tetep tidak bergeming. Masih mampet!
Ampun deh! ini gimana caranya! Oya, "soda api" seingetku jenis bahan kimia itu bisa membuat saluran tidak mampet lagi, tapi mau cari dimana? siapa yang mau beli, secara dirumah gak ada siapa-siapa kecuali aku, mbak e, ama Angeloku yang malah kegirangan ngeliat dapurnya banjir, karena airrr yang kuotorrr itu. Hiks! mengatur napas lagi, mencoba berpikir and bersabar lagi. Hmmm! apa jangan-jangan pralonnya ya, kalo gak salah beberapa waktu yang lalu tetangga sebelah juga pernah mengalami cucian piring yang mampet, dan setelah diselidiki, ternyata pralonnya penuh dengan lemak yang mengeras. Kebayang gak kalo minyak/lemak yang sama bercongkol di dalam saluran darah dan usus kita, pantesan banyak yang meninggal karena kolestrol...jantung dsbnya, ternyata sama seperti pralon ini!!!!! ck ck ck....
Cepat-cepat aku menuju carport mengambil besi panjang yang memang tergeletak di sana. Mulai beraksi, meskipun dengan sedikit kepayahan, aku duduk di dingklik kecil mulai melepas satu bagian pralon dan merogohnya dengan besi panjang itu. Gak lama, keluar gumpalan-gumpulan putih yang mengeras...."wah! ini nih biang keroknya!....jijik banget ngeliatnya, tapi rasa jijikku kalah dengan niat yang besar untuk membereskan masalah ini. Setelah kurang lebih setengah jam berkutat dengan besi dan pralon, akhirnya masalah cucian piring beres. Gantinya! kepalaku jadi pusing! Belum lagi acara teriak-teriak selama proses perbaikan tadi. Nathan bener-bener menambah kepuyenganku. "Aku mau bantu mama!" begitu katanya..."owalah Nak, kalo kamu udah gede, mama juga udah gak mau berurusan dengan hal-hal beginian, biar kamu aja yang betulin." Air kotoran itu tentu banyak kumannya, aku gak bisa bayangin berapa banyak kuman disitu...tapi Nathan malah ikut narik-narik besinya. Syukurnya, semua bisa aku atasi.
Lega sekali rasanya. Dan bangga tentu saja. Pembokatku juga ikut tertawa-tawa setelah semuanya teratasi..., aku yang tadinya sempet menyalahkan dia, menyadari kalo ternyata selama proses perbaikan tadi, dia sangat membantu. Dan ternyata, sisa-sisa minyak yang terbuang dicucian piring itu, mengeras dan menempel di pralon. Mungkin itu adalah proses selama beberapa waktu, mungkin untuk waktu yang cukup lama. Dan Pembokatku ini baru bekerja 2 bulan. Selama ini hasil kerjaannya cukup memuaskanku. Walaupun kadang dia suka ngomong sambil tertawa, atau tertawa untuk hal-hal yang menurutku sama sekali gak lucu. Kehadirannya sangat-sangat membantuku. Dia sangat penyabar, perhatian dan sayang sama Nathan. Orangnya cukup telaten. Mungkin dia adalah salah satu pembantu terbaikku, yang sampai saat ini membuatku sangat rela menggajinya, yang walaupun menurut adekku terlalu mahal. Tapi aku bener-bener puas dengan hasil kerjaannya. Semoga dia tidak berubah! Amin.
Hari kedua
Karena tidak ngantor, bangun tidur bisa lebih siangan. Saking malesnya, waktu hubby berangkat ngantor aku hanya menyapanya sebentar setelah kemudian mendekap erat gulingku lagi...hmmm, nyamannya berada dikasurku yang empuk. Melirik sang Angelo yang masih pulas dalam tidurnya. hmmm, My lil Prince emang guantenggggg...jadi pingin nyium kalo ngeliat wajah polosnya saat tidur. Tapi aku urungkan niatku itu, ntar kalo Nathan bangun beneran, bisa kacau acara lanjut tidurnya hehehehe....
Jarum jam menunjuk ke angka 8. Dedek diperut udah mulai gerak-gerak, kenceng! udah laper kali ya, dan karena mamanya masih males bangun, terpaksa dedek harus bikin "Kick" yang lebih kenceng, dan kali ini berhasil...karena tendangannya atau entah gerakan apanya yang membuat mamanya terkaget2 dan hampir ngompol...owalah!
Aku masih di toilet, ketika Nathan menjerit-jerit
"mbakkkkkkk..................................". teriaknya kencengg...mungkin dipikirnya aku ngantor kali ya? kok yang dicari embaknya sih! pikirku dalam hati.
Cepet-cepet aku keluar sambil teriak juga "ada apa sayangggg?, mama disini"!.
"mama gak kerja ya?" balesnya...dengan wajah yang masih mengantuk.
"Ngak, mama masih gak enak badan, puyengnya masih ada nih!" kataku lagi. Setelah mendekap dan menyiumnya, aku bermaksud mengajaknya kembali ke tempat tidur...padahal jam 8 udah lewat....dasarrrr nih si emak-emak pemalas...hehehe...dan tentu saja Nathan udah gak mau...lah! Apalagi Matahari udah bersinar terik diluar.
Aku udah agak segeran hari ini, dan niatnya aku akan menemani pangeran kecilku itu bermain sepuas-puasnya. Setelah berpikir-pikir sebentar kira-kira main apa ya, yang tidak membuat banyak gerakan., tapi bisa menarik perhatiannya.
"Sayang, kita main karpet yuk!" ajakku. Ajakanku langsung mendapat sambutan...
"ayoooo ma!" katanya girang... Semua karpet angka, huruf dan binatang2 di atas box sudah turun dilantai semua. Mulailah kita menyusunnya bersama-sama. Setelah karpet tertata rapi dilantai, mulailah Nathan mengeluarkan mainan puzzlenya...puzzlenya memenuhi karpet...
"kita susun jadi apa nih?" tanyaku.
"jadi komputer aja ma." jawabnya...
"komputer???" tanyaku bingung. "ya udah, coba koko susun jadi komputer, mama pingin liat!" kataku lagi....
Mulailah tangan kecilnya menyusun puzzle2 itu menjadi seperti laptop, lengkap dengan kabel mouse, dan colokan batereinya, begitu menurut Nathan.... dan sepertinya dia cukup puas dengan hasilnya, dan menurutku..."Memang keren" hehehe.... Beberapa menit kemudian, Nathan mulai bosen.....
"ma, kita main bola aja yuk!" ajaknya....
"ok deh, tapi disini aja ya!"balesku. Terus terang aja, dengan perut segede itu, aku gak leluasa bergerak. Dan aku lebih suka menemaninya sambil duduk atau tiduran hehehe....
semua bola segede bola kasti dikeluarkan dari boxnya. Bola warna warni itu mengelinding kemana-mana....untung saja kamar koko masih belum banyak barang, jadi masih bisa dengan mudah diambil. Pikir punya pikir permainan apa yang gak bikin capek....idenya memasukan bola ke keranjang. Setiap orang punya kesempatan 10 kali untuk memasukan bola ke keranjang dengan sebanyak mungkin. Yang terbanyak adalah pemenangnya. Dan si pemenang berhak menentukan hukuman buat yang kalah. Dan tebak siapa pemenangnya? hahaha....tentu saja sang "Mama"...setelah 2 kali menang, mama hanya minta hadiah ciuman dari sang pangeran....setelah ke-3 kali kalah, tentu saja Nathan jadi marahhhh......(mustinya mama pura2 ngalah aja ya, tapi krn pingin dicium terus, mama jadi mau menang terus nih!)
Nathan bener-bener ngambek. Semua bola di lembar, bahkan keranjangnya ikut dilempar...."aku gak mau main lagiiii!!! katanya marah-marah. "loh! Koko gak bole gitu, kan kalo maen ada yang menang ada yang kalah sayanggggg..."bujukku. Tapi sang pangeran dah keburu ngambek...."aku gak mau maen sama mama lagi, gak asyik! katanya....aku ketawa ketiwi ngeliat tampangnya yang lucu itu. "huehehehe....ya sudah, nanti kita main lagi, kalo koko udah gak marah n ngamuk-ngamuk, mama juga gak mau maen ama yang galak". kataku sambil berjalan ke dapur. Semenit dua menit, gak diikutin. Mungkin Nathan udah asyik nonton TV, pikirku. Tapi tiba tiba...."Maaaaaaaaa, kok mama gak mau main sama aku lagiiiiii sihhhhhhh? mama gak sayangggg yaaaaa?" teriaknya dengan wajah yang tetep cemberut.....
hehehehe....tentu sayang. Mama tentu saja akan menemani, dan selalu ingin menciummu.
Kalo dipikir-pikir, lucu juga ngeliat tingkah sang pangeran kecil, ngambeknya cepet bener. Belum lagi kalo kemauannya tidak dituruti, wah! langsung heboh!
Sekarang lebih aneh lagi, kalo kemauannya gak dituruti, tiba-tiba lari ke kamar, trus keluar sambil menenteng tas..."aku mau pergi aja dari rumah ini, mama tidak sayang lagi sama aku." begitu katanya. Awalnya aku kaget juga mendengar kalimat semacam itu keluar dari mulutnya. Tapi sekarang malah jadi keseringan. Tapi hal ini musti segera diatasi. Mungkin karena kebanyakan nonton TV, walaupun Nathan senengnya film/sinetron anak-anak doang tetep saja film-film sekarang tidak mendidik. Bahkan banyak kata-kata kotor, sumpah serapah yang tidak sepantasnya ada di film-film anak2 maupun dewasa. Belum lagi pengaruh lingkungan.
Kemaren ada kejadian yang cukup mengesalkan, malah termasuk kategori menjengkelkan banget, kejadian sama anak tetangga, umurnya udah 10thnan. Udah gede, segede badannya. Nathan seneng bermain bersamanya, mungkin karena di rumah kesepian, siapapun jadi. Asalkan bisa menemaninya keliling halaman rumah. Tapi anak ini sering mengajarkan Nathan kalimat-kalimat yang kasar...., beberapa kali kepergok aku. Tentu saja aku tegor. Dan kemaren ini, anak itu malah ngajari Nathan mukuli si Mar (pembantuku). Terang aja, aku jadi kesel....padahal selama ini aku berusaha mengajar Nathan untuk berprilaku baik terhadap siapapun...tidak terkecuali. Lah ini biang kerok, ngajarin yang ngak-ngak!....Bikin darting deh!
Akhirnya, semaleman aku and hubby berusaha menasehati Nathan supaya pengaruh-pengaruh buruk itu pergi, supaya pangeran kecilku yang polos itu tetep jadi Nathan yang sweet penuh kasih pada siapapun. Semoga kalimat-kalimat yang kami tanamkan lebih mengakar dihatinya. Tentu saja tidak pernah putus aku berdoa, semoga Nathan selalu dijaga, dilindungi, diberkati dan supaya pula Nathan senantiasa menjadi berkat buat orang banyak. Aminnnnnnnnn....

Labels:

posted by Liana @ 6:55 AM  
11 Comments:
  • At 10:51 AM, Blogger once_alifetime said…

    Wah, Nathan lucu ya^^. Umur segini emang butuh perhatian full dari kita. Untung mamanya jeli memantau lingkungan, kalau bisa memang jangan bergaul sama anak yang kasar nih, anak kita kan copy cat alias jago meniru:)

     
  • At 1:27 PM, OpenID alumongga said…

    Wah..mbak Sarie super mom juga ya. Salut deh, hamil besar tapi sigap banget :-) .Kalau saya, mana bisa hehehe. Wah, kalau anak cowok memang lebih punya ekstra energi. Sebentar lagi tambah new comer cowok lagi ya mbak. Makin seru deh. Mau dong anak cowoook *ngarep* hehehe

     
  • At 2:22 PM, Blogger Mommy Axel said…

    Wadduu.. gawat tuh ya Sar. Kita ngajarin2nya baik2, anak dialem alem, kena pengaruh ga bener pas gaul keluar. Wakaka.. Gue ampe ngakak pas baca Nathan bawa2 tas mau pergi. Haha.. itu mah sinetron banget tuhhh...

    Si Axel aja sekarang kalo niruin lagu 'puing puing apaaaa gitu'. bingung gua. Emang ada sinetron yang lagu pengantarnya 'puing puing' ya? Sinetron mengenai tukang bangunan gua rasa.

     
  • At 5:05 PM, Blogger Pucca said…

    walah sar, hebat bener bisa bongkar2 paralon sgala, emang ada kok obatnya buat saluran mampet itu, apa ya namanya lupa..
    jadi bentuknya bubuk gitu ditaburin trus dibiarin semalaman, nti lemak2nya ancur sendiri, jadi gak geli liatnya hehe.

     
  • At 10:24 PM, Blogger Cyntha said…

    wahh...hebat hebat bu. salut deh gw :D tapi jgn terlalu capek loh, kasian si dedeknya :)
    kayaknya nathan cocok nih jd bintang sinetron...mendalami banget tuh wkekekke

     
  • At 11:06 PM, Blogger Arman said…

    hahaha nathan kocak amat bisa ngancem mau pergi dari rumah segala... :P

    anak2 kecil gampang nyerap sih ya... emang kudu ati2 ama tontonan tv, walaupun ya gak bisa juga kalo gak nonton tv. kasian amat masa gak boleh nonton tv ya...

    yah emang jadi dilema... di satu sisi, tv bisa ngasih pelajaran yang bagus, tapi sisi lain ya itu jadi ngasih contoh yang enggak2...

     
  • At 10:45 AM, Blogger ke2nai said…

    kl masalah pengaruh luar emang macem2 ya.. Dulu juga pernah anak di depan rumah itu kalo ngomong selalu aja kasar.. sy lalu bilangin ke anak2 sy u/ tdk ngikutin kelakuannya anak itu malah kalo perlu jangan di temenin..

    Tapi karena itu terus aja ngikutin anak sy, malah sp nyamperin ke rumah sy pun akhirnya dengan tegas bilang ke itu anak kalo mau main sama anak2 sy sama sekali gak boleh ngomong kasar. Harus sopan.. Kalo gak bisa berubah juga lebih baik dia pulang, gak boleh main sama anak2 saya lagi..

     
  • At 3:53 AM, Blogger Michael, Ryan , Emily's Mommy said…

    Sar, hal hal negative itu pasti aja ada, meski kita jauhkan anak kita dari orang orang yang tabiat buruk sekalipun.
    Ada bagusnya dia bergaul sama anak kayak gitu, jadi kita bisa kasih tahu dia, apa yang dilakukan itu anak salah.
    Kalau nggak kan dia nggak siap menghadapi hal hal buruk itu.
    Jadi tinggal cara kita bagaimana kasih pengarahan keanak kita.
    Anak anakku yang jarang ketemu orang aja kadang gampang banget bicara yang menurutku nggak bagus, cuman dia lihat dari kalimat yang ada di TV..
    Kayak kemarin Ryan bilang ..Bitch.. hehehe that silly .., mungkin dia lihat di TV orang marah marah ngomong begitu.. dan dia pikir itu Konyol, tapi trus aku bilang itu nggak konyol dan lucu.. itu nggak bagus kalimatnya..Dia kayaknya paham dan stop ngucapin itu.. ya mudah mudahan kita bisa mengarahkan anak kita ke hal hal yang baik aja ya ..:)

     
  • At 2:59 PM, Blogger yenni 'yendoel' said…

    aduh, si mom, bukannya istirahat baik2. kalo urusan gituan, lagi hamil gede gini, biar suami aja yang beresi. apalagi ada air banjir2, kan licin. lain kali hati2 yah mom. biasanya kan ada tuh penyedot toilet atau penyedot buat bak cuci. yang karet gitu lho. mayan manjur kok. siram dulu air agak panas, terus sambil disedot2 gitu. minta pembantu yg nyedot, jangan kamu yg lagi hamil gitu. kan lebih baik berhati2.
    kalo main sama nathan, hahaha..sekali2 kasih dia menang dong, biar dia tetap semangat. hehehehe! masak maknya mulu menang. hahahahaa..! tapi emang gitu, kalo main, kalo kita menang, si kecil ngambek. habis dia merasa gak happy lagi. hahahaaha...

     
  • At 7:29 AM, Anonymous zee said…

    Memang susah ya kalo anak sudah bergaul dgn temannya, gampang sekali terinflunce.

    Mungkin kalo sudah kelewatan harus dilakukan pendekatan jg ke ortu si anak itu. Karena gimanapun jg dia bs bawa pengaruh jelek ke anak kita kan. Kalo ibu ato bapaknya tersinggung, biarin aja. Jd biar tahu kan klo emg orangtuanya jg modelnya begitu.

     
  • At 2:19 PM, Anonymous angga chen said…

    waduh sru juga nih ceritanya..salam kenal ya thanks

     
Post a Comment
<< Home
 
 
Clock


Tangerang
Get paid to write online

Earn Money from Blogvertise

Advertise On This Blog

William in memoriam

Lilypie Angel and Memorial tickers

Nathan & Kenzie's Ticker

Lilypie - Personal pictureLilypie Kids Birthday tickers Lilypie - Personal pictureLilypie Second Birthday tickers

Anniversary

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Shout box


ShoutMix chat widget

Box Journal
Archives
Friends & favorite link
Powered by

Isnaini Dot Com and Car Pictures

BLOGGER

/