Photobucket
Friday, April 29, 2005
Thank You
Jadi terharu, ternyata banyak juga aunties yang sayang ama Nathan di blog ini, wah, thanks a lot ya! Buat Indah , Icha, Shendy, Lily, Yaya & Ollie, makasih atas sarannya juga komentnya yang mengugah.

Image hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.com

Rasa bahagia tidak terkira, punya temen blog yang baek-baek dan perhatian. Gak rugi gabung di blog.
Sejak punya blog, aku jadi bisa berkeluh kesah disini. Bisa menulis apa aja, tanpa takut ada yang gak suka dan sebagainya. Blog is the best!

Besok udah weekend lagi, pasti semua udah punya rencana masing-masing.
Sampai ketemu Monday ya! Love you all…
Have a great weekend ya!
posted by Liana @ 4:47 PM   1 comments
Insiden kecil semalam
Udah dua hari aku & hubby pulang malem terus.
But last night, pengennya cepet-cepet nyampe rumah. Kangen banget ama Nathan.
Apalagi seharian aku gak bisa call ke rumah.Telpon masih error, dan setelah dicek ternyata tuh cable copot ditarik-tarik ama Nathan.
Dan berarti udah 2 hari pula aku gak telpon buat ngecek apa Nathan dijaga dengan baik, uda maem apa blom?, apa Nathan udah mandi?, lagi ngapain aja? Pertanyaan rutin yang selalu aku tanyain ke Leha. Mungkin semua ibu bekerja seperti aku kali ya? Rada-rada gak percayaan. Walaupun aku tau Leha juga sayang sama Nathan, tapi masih sering juga timbul pertanyaan, apa dia akan menjaga Nathan seperti aku?

Serius sekali

Sesampai rumah Nathan menyambutku dengan ketawa-tawa, tangannya langsung mengapaiku tanda minta digendong. Tas kerja kulempar begitu saja di ranjang, langsung ku peluk pangeran kecilku.
Kuciumi penuh kerinduan. Padahal baru 12 jam gak ketemu.
Matanya berbinar-binar menatapku…duh senangnya…
Eh… kulihat dikeningnya ada 2 bentolan kecil, digigit nyamuk?
Tentu saja aku gak bisa nyalahin Leha untuk yang satu ini. Toh aku juga belum tentu bisa menjaganya dari gigitan nyamuk. Tapi kenapa ya, kok masih aja ada perasaan gak rela ketika melihat keningnya merah, atau bagian tubuhnya yang laen bentol?
Lain cerita jika lagi musim DB.
Begitulah, aku selalu ingin yang sempurna untuk Nathan.

Semalam pak RT datang kerumah nganterin surat KK, juga KTPku yang udah lama expired. Cepet juga kerjanya, puas deh. Dan akhirnya punya KK keluarga.
Setelah tandatangan, aku kepikiran pengen cepet-cepet ngepress tuh KTP. Dulu pernah ada teman yang crita, ngepress juga bisa pake setrikaan. Nah, ini kesempatanku untuk mencoba. Menghemat waktu & duit pikirku.
Jadilah tuh KTP ku setrika, atasnya ku alasi kertas.
Bolak balik ku strika.
Ku angkat, nah loh! Kok fotonya jadi keriting sebagian…??? Padahal secara keseluruhan semua udah ok. Kelamaan kali ya, tapi ya udalah, toh fotonya masih bisa diliat jelas walaupun rambutku jadi keliatan berantakan, karena bagian atas jadi keliatan mengembang,but overall masih good looking heheheJ

Nah, tuh setrikaan aku taro persis disamping meja rias, ku geletakin begitu aja. Karena ku pikir si Leha katanya mo nyetrika. Nathan bermain agak jauh dari situ.
Aku berbaring sambil mencari channel indosiar, penasaran dengan “DIA”.
Sambil melirik-lirik ke arah Nathan yang sibuk dengan mainan baloknya. Hubbyku sibuk menyimpan dokumen-dokument penting tadi. Dan Leha mengaduk-ngaduk makanan Nathan sambil menatap ke TV.
Sinetron pun mulai, aku masih berbaring…
Dan kali ini pandanganku full ku alihkan ke layar TV. Padahal terus terang aja, nih sinetron suka gak aku tonton, gara-gara kesel sama yang namanya “Fifi”, terlalu dibuat-buat menurutku. No choice, karena gak ada hiburan yang lebih menarik.
Lagi asyik-asyik nonton….
Tiba-tiba Nathan menangis kencang banget…
Aku kaget sampai loncat dari kasur…
Ya ampunnnn…Nathan megang setrikaan yang masih panas., telapak tangannya merah.
Aku peluk coba nenangin, tapi nangisnya masih kenceng… airmatanya mengalir
Duh! Aku nyesel banget, kenapa gak jaga Nathan dari setrikaan itu.
Sekarang jari manisnya yang mungil jadi melepuh…
Aku merasa bersalah banget. Pangeran kecilku kesakitan…

Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

Sinetron…sinetron…
Siapa yang mau disalahin? Aku juga salah, kenapa naro sembarangan tuh setrika.
Tapi yang bikin aku kesel, si Leha masih sempet terpaku dilayar kaca setelah kejadian itu. Nyebelin kan?

Leha memang suka banget ama sinetron ini, bahkan aku pernah kesel ama dia gara-gara dia ngeles bilang Nathan gak lapar. Aku memang gak tegor dia wkt itu, aku hanya ingin nunjukin kalo omongan dia tuh gak bener, dan terbukti, makanan yang aku suapin ke Nathan abis sekian menit. Kalo maem lagi susah, biasanya Nathan harus ditemenin “Barney”, dan itu berarti service buat Nathan. TV milik Nathan sepenuhnya, toh di ruang tengah juga bisa nonton.
Sekarang aku jadi mikir, aku harus lebih tegas & disiplin. Termasuk pada diri sendiri.
posted by Liana @ 7:57 AM   4 comments
Wednesday, April 27, 2005
Yang ku rindu.....
Capeknya hari ini...
Badanku pegel, kepalaku senat senut, tapi lumayan kerjaan sebagian sudah rampung.
Nyisa sedikit.
Sebentar lagi udah mo pulang neh. Senangnya...

Image hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.com

Aku kangen banget ama Nathan.
Sepanjang hari aku gak bisa telpon kerumah, bunyi telpon sibuk terus.
Pasti nutupnya nggak bener. Mana hp Leha juga lagi error...
Terpaksa menahan rindu.
Pertama kalinya dalam sejarah aku gak telpon jagoanku.
Meskipun Nathan ngoceh-ngoceh gak jelas, tapi tetep adem ketika mendengar suaranya.
Duhhh, gak sabar deh pengen cepet pulang.

Image hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.com

Melongok keluar jendela, gelap.
Jarum udah nunjuk angka 7, tapi Hubbyku blum nonggol juga.
Macetttt...
Hiks, dimana-mana macet.
Konsekuensi hidup dikota metropolitan.
Bergelut dengan macet setiap hari.
Berkejar-kejaran dengan waktu.
Pergi pagi pulang malam menjadi motto sebagian orang.

Rindunya aku...
Tidak sabar ingin mencium Nathanku...

Image hosted by Photobucket.com

Tidak sabar ingin menyiram tubuhku dengan air segar...
Tidak sabar ingin berbaring dikasurku yang empuk...
Tidak sabar ingin cepat sampai dirumah.
Seandainya aku punya sayap, aku lebih memilih terbang daripada harus bermacet-macet dijalan.
Kapan ya ada long week end lagi?
posted by Liana @ 6:46 PM   2 comments
Tuesday, April 26, 2005
Cheer up
Image hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.com

Baru sempet posting neh!
Weekend terlewati begitu saja…gak ada yang special
Kecuali kumpul sekeluarga…
Cepatnya waktu berlalu.
Sekarang udah di penghujung April.
Mondayku kali ini jadi busy banget, gak sempet utak atik.
Actually udah ngebet banget pengen belajar ganti layout, tapi kok blogskin susah banget verifikasinya. Padahal udah register dari kemaren-kemaren, dan anehnya kok mail verifikasi blum nyampe-nyampe juga ya? Jadilah daku menunggu…
Tadinya udah semangat 45 pengen coba skin-skin di blog, ehhh…pas mo download katanya mail blum diverifikasi…sebel’kan?….
Udah kebayang neh, pengen layout anime aja.
ini nih beberapa contoh anime yang oke.

Image hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.com
Image hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.com


Ya udahlah, untuk sementara pake yang ada aja dulu.

Barusan aku call rumah, kangen ama my angelo.
Sekarang jagoanku udah mau ngoceh di telephone,
Sebelumnya telephone hanya untuk dipukul-pukul n dibanting.
Meskipun ocehannya belum jelas, aku seneng banget.

Semalem Nathan jatuh lagi dari kasur…
Ini udah yang ketiga kalinya.
Gak tau yang pertama nyentuh lantai jidat atau pantatnya, tau-tau udah nangis aja…
Ranjang udah aku bongkar jauh-jauh hari sebelum Nathan pinter merangkak…
So it’s doesn’t matter!
Setelah aku periksa juga gak ada yang benjol…hehehe…
Apa perlu gak pake kasur dear?
Setelah tepuk-tepuk sejenak, Nathan udah pulas kembali…
Tinggal aku yang terkantuk-kantuk…
Kutarik selimut, sambil memeluk guling erat-erat…
Melanjutkan mimpi yang terputus.
posted by Liana @ 12:48 PM   1 comments
Thursday, April 21, 2005
Menjelang Long Weekend
Week end kali ini akan menjadi lebih panjang.
Tanggal merah di hari Jum’at adalah hadiah istimewa di sepanjang minggu.
Tadinya sempat kepikiran pengen ke puncak.
Tapi setelah dipikir-pikir lagi, kayaknya gak bisa deh.
Apalagi hubbyku masih ada kerjaan dikantornya.
Ya udah deh, dirumah aja.

Dirumah juga bisa refreshing.
Bisa full day bersama Nathan juga merupakan kegembiraanku.
Menemani Nathan bermain, dan sorenya berendam di bath up sambil bermain bola-bola warna warni.
Kecipak kecipung…
Selain itu, aku juga ingin mencoba resep-resep baru hasil browsingku beberapa hari yang lalu.
Yang pasti, week end kali ini bisa memanjakan diri lebih lama…
Bisa bangun lebih siang, bisa nonton film, bisa cium Nathan sepuasnya…

Bicara tentang liburan, pasti banyak orang lagi sibuk mikir tempat mana yang paling asyik dikunjungi.
Apalagi setelah sepanjang minggu berkutat dengan kerjaan.
Butuh juga yang namanya refreshing, biar sekembali nanti semua menjadi bener-bener “fresh”.
Sebagian orang akan memilih pantai, dan sebagian lagi akan memilih pegunungan.
Aku termasuk yang kedua, menyukai pegunungan.
Menurutku daerah pengunungan adalah tempat yang asyik, selain udaranya lebih segar, kita tidak perlu takut kulit akan memerah seperti ketika dipantai ,yang udaranya memang cenderung lebih panas.
Pegunungan menyejukkan mata, dedaunan yang hijau membuat hati terasa damai.
Jauh dari kebisingan…
Mendengar suara binatang-binatang kecil…
Apalagi suasana setelah hujan, ditambah munculnya mentari. it’s so beautiful!
Daun-daun basah, rumput & bunga turut basah, warnanya tampak lebih terang.
Semua menjadi begitu segar. Termasuk orang-orang yang memandangnya.
Pernah juga aku membayangkan piknik dipinggir danau yang rimbun...seperti disungai amazon yang sering difilmkan.
Air yang bening, ikan yang berlari kian kemari. Juga sampan kecil. Hubbyku mancing dipinggir danau. Aku & my little angelo tidur-tiduran dibawah pohon nan rindang sambil menikmati pizza...nah loh!
Jadi berkhayal!

Image hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.com
Image hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.com

Hidup dikota besar seperti Jakarta ini memang membuat orang lebih cepat stress, makanya tidak heran jika orang-orang lebih memilih pegunungan atau pantai untuk melepas penat sesaat.

Happy holiday
posted by Liana @ 8:13 AM   1 comments
Wednesday, April 20, 2005
Pose dibalik Birthday Cake
Ketika sebuah perayaan berakhir,
tidak ada yang tersisa, kecuali beberapa foto kenangan.
Makanya tidak heran, bila hampir disetiap perayaan apapun, termasuk kelahiran, ulang tahun, pernikahan, bahkan kematian, pasti disediakan waktu khusus untuk mengambil foto.

Tentang perayaan ulang tahun...
Suatu perayaan ulang tahun hampir tidak pernah lepas dari Birthday Cake-nya.
Seolah-olah Birthday Cake telah menjadi bagian yang begitu penting.
Tidak terpisahkan.
untuk itu, jadilah dibuat sebuah kue ulang tahun yang begitu indah.
Sampai kadang terbesit rasa sayang untuk memotongnya.
Kue yang ditata sedemikian rupa begitu menarik perhatian,
Dan harganya jangan ditanya... dari jenjang yang paling murah ratusan ribu sampai puluhan juta rupiah.

di ulangtahun kedua mertuaku beberapa waktu lalupun tidak lepas dari kedua hal tersebut, foto & kue ulang tahun.
dibawah ini beberapa moment yang bisa diabadikan.
Semuanya berpose dibalik Cake.

birthdaypho2& kung2
birthdaypho2& kung2jg

Sulit sekali bergaya didepan Cake:)
Foto pertama adalah pose keluargaku bersama kedua mertua. sedangkan foto kedua adalah foto Phak-phak Hanes & Lina calonnya, bersama kedua mertuaku.

berbicara tentang foto kadang gak ada habisnya.
Seru banget, apalagi ketika membuka album lama.
banyak sekali pose-pose yang dulunya kita anggap gaya, sekarang menjadi begitu kuno dan terkesan aneh.
Begitupun model rambut & model baju.
Belum lagi yang dulunya kurus sekarang gendut, atau bahkan sebaliknya.

Foto banyak sekali artinya.
Kita jadi tau seperti apa kita dulu.
Kita juga bisa mengenang kembali orang terkasih yang pergi mendahului kita.
Foto banyak berbicara.
Dan biasanya dapat membawa kita kembali berpetualang sesaat ke masa lalu.
Ada sedih dan bahagia.

Aku jadi ingat sebuah foto di ulang tahun mamaku.
Foto itu bisa membuat mukaku merah seperti kepiting rebus.
Setiap kali melihatnya aku jadi pengen ketawa…
Begitu polosnya, senyum yang malu-malu
Dengan poniku yang keriting, baju yang kedodoran,
Posenya persis didepan Birthday Cake mamaku.
posted by Liana @ 11:11 AM   0 comments
Tuesday, April 19, 2005
Mana yang betul?
Tadi pagi saat denger radio female
Jeda iklannya tentang salah satu produk susu.
Yang menarik perhatianku adalah percakapannya.
Celoteh seorang anak kecil tentang "Capung...
Seperti "Kapal Terbang" katanya.

Aku jadi tersenyum...
Kenapa ya? kok kapal terbang?
Bukannya yang betul "Pesawat Terbang"???
Dari kecil, aku udah diajarkan bahwa yang namanya kapal itu untuk transportasi laut.
Dan yang namanya pesawat, itu untuk transportasi di udara.

Image hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.com

Rasanya kata "kapal terbang" begitu tidak nyaman ditelingaku
Pernah beberapa kali kata-kata serupa aku bahas dengan suamiku, dan kebetulan suamiku juga sering menyebut istilah "kapal terbang" yang menurutku seharusnya adalah "pesawat terbang".
Suamiku biasanya langsung membela diri dengan mengatakan, begitulah orang Jakarta menyebut "pesawat terbang".
Seolah-olah kapal terbang adalah bahasa ngetrend untuk pesawat.

Aku jadi tertawa, lucu juga...
tapi entah kenapa sampai saat inipun,istilah tersebut masih terdengar tidak nyaman ditelingaku.
Dan kata suamiku lagi, apapun sebutannya, yang penting semua orang tau...kalo kapal terbang dan pesawat terbang adalah sama.

Wah, bagaimana dengan Nathan ya?
Apakah nanti Nathan akan memakai istilah "Kapal Terbang atau sama seperti aku, yang lebih memilih menggunakan istilah Pesawat terbang?"
posted by Liana @ 12:17 PM   0 comments
Monday, April 18, 2005
Ulang Tahun mertuaku
Image hosted by Photobucket.com

:) aku suka image diatas.
Anggap aja itu gambaran Hubbyku, Nathanku & aku.
ketika kami bertiga mengucapkan
"Happy Birthday buat kedua mertuaku"

Image hosted by Photobucket.com

Kemarin, tanggal 17 April adalah ulang tahun ke 53 mertua perempuan.
Kemarinnya lagi, tepat hari selasa tgl 12 April (Chinese calender) adalah ulang tahun ke 58 mertua laki-lakiku.
Dan, karena ulang tahun keduanya berdekatan, sepakat dirayakan bersamaan.
Foto blum sempet ditransfer...so diceritain dulu aja ya.

Tadinya ulang tahun ini hanya untuk keluarga kecil saja.
Sampai sesaat tiba dirumah pun aku & suami masih belum tau kalo akan dirayakan bersama keluarga besar ditambah beberapa anggota gereja.
Aku sempet tercengang melihat banyaknya makanan dimeja...
Dan aku pun mangut-mangut ketika dijelaskan yang akan datang tuh seluruh keluarga besar mertuaku.

Rumah Ci Lena cukup besar untuk menampung para tamu.
Tapi kok tetep aja terasa kecil.
Oya, aku lupa crita:) Ci Lena adalah keponakan mertuaku.
Dan Ci Lena ini sangat sayang ama mertuaku yang perempuan,
sudah dianggap sebagai ibunya sendiri.
Cilena memang udah ditinggal sang Ibu ketika masih kecil.
tidak heran jika mereka kliatan begitu akrab.

Mertuaku yang perempuan memang sosok yang sangat mengagumkan.
Aku banyak belajar darinya.
Hidupnya penuh dengan suka cita.
Dia mengajarkanku bagaimana cara bersyukur, even dalam keadaan terjepitpun.
Bagaimana menempatkan Tuhan dikehidupan kita.
Mertuaku juga menjadi teman curhat yang patut diancungin jempol.
Pernah ketika mertuaku menginap dirumahku,
hampir sepanjang malam kita bercerita, dan tau-tau udah pagi.
Suamiku sampai bertanya-tanya, apa sih yang begitu menarik untuk dibicarakan sampai harus rela mendiscount waktu tidur?

Sedangkan mertuaku yang laki tidak kalah hebohnya:)
Sangat memanjakan anak-anaknya.
Meskipun suamiku udah married, kok masih aja dianggap anak kecil.
Dan sekarang Nathan jadi kesayangannya.
Dan herannya Nathan juga berlaku sama terhadapnya.
Nemplok terus sama kung-kungnya.
Siapapun tidak bole mengambil mainan yang dipegangnya,
kecuali sang kung-kung
dengan senyum Nathan pasti memberikan.
aneh kan? jealous deh aku:P

Kami sangat menikmati hari minggu kali ini.
Meskipun capek, tapi kepuasan yang dirasakan jauh lebih berharga.
Berkumpul bersama keluarga besar memang moment yang menggembirakan.
Bercerita, bercanda, tertawa.
Warna warni kebahagiaan mewarnai ulangtahun kedua mertuaku.

Hepi B'dei Ma, Pa...
Kami mencintai kalian
posted by Liana @ 10:10 AM   1 comments
What an awful morning!
Judulnya jelek ya?
Bingung mo kasih judul apa.
Niat hati hari ini mau nulis yang indah-indah.
Spirit, biar lebih semangat diawal week day.
Tapi gak taunya malah ada insiden kecil.

Pagi-pagi Hubby udah call,
Kurang lebih 7.20 wib.
"Mobil kita di jeduk metromini neh".
Bemper depan penyok...
Hah! baru aja kemaren mobil di garet org:(
Sedihnya, tapi apa mo dikata...
mobil udah terlanjur penyok. hiks:(
Berarti duit lagi.

Dari jaman dulu, aku tuh emang sebel banget ama yang namanya supir metromini.
Seradak seruduk gak tentu arah.
Menurutku mereka tuh sangat tidak bertanggung jawab.
Dulu pernah sekali aku melihat seorang anak remeja yang lagi naik sepeda,
Kayaknya baru pulang sekolah.
Tapi astaga! waktu metromini lewat, tuh anak diserempet, sampai masuk got.
Kasian sekali:(
Aku jadi mikir, apa jangan-jangan mereka tuh gak pernah punya SIM.
Atau semua SIM-nya "nembak".
Atau mereka tuh gak pernah diajar sopan santun.
Dongkol banget ngeliat cara mereka mengemudi.
Apa semua supir metromini begitu?

Hari ini kejengkelanku terhadap mereka jadi bertambah.
Kejadian pagi ini ikut menambah rentetan kebencianku kepada mereka.
Image supir metromini yang ugal-ugalan kayaknya udah melekat.
Sangat disesali, Apakah mereka akan seperti itu selamanya.
Apalagi para aparat juga terkesan tidak peduli.
Salah gak sih aku menilai demikian?
Tapi aku masih berharap, semoga ada diantara mereka yang benar-benar bertanggungjawab.
I hope...
Dan aku masih yakin dari sekian banyak supir metromini, minimal masih ada satu orang yang masih pantas dihargai.
posted by Liana @ 7:32 AM   0 comments
Friday, April 15, 2005
Bunga untuk diriku
Semalem tidurku menjadi tidak nyenyak
Pikiranku tidak pernah lepas dari kerjaan yang semakin semerawut.
Program error masih blum teratasi.
sekarang masih coba-coba pelajari program baru, tapi sepertinya tidak menemui titik terang.
Tidak ada solusi untuk kasusku.
Hiks...Sedihnya.

Sebentar lagi weekend, aku harus menghibur hatiku.
calm down sari, you'll feel better tommorow!
Yup bener! bunga-bunga ini untuk diriku sendiri:)

Image hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.com

Cantiknya:)
Pasti ada yang bertanya-tanya, kok bisa? katanya sibuk tapi masih bisa posting?
Tau gak guys, jam 6.15wib aku udah dikantor.
Saat teduh sebentar, kemudian baca Firman 3 pasal.
Baru kemudian posting. Setelah itu baru deh kerja...
Kira-kira memakan waktu at least 1 jam.

Tapi memang benar, akhir-akhir ini aku keteteran. Blog telah menghipnotisku.
Aku jadi suka jalan-jalan ke blog-blog laen. Membaca kisah yang mereka tulis.
Ada yang menyentuh, bikin sedih, gembira, kagum, penasaran & kadang tidak jarang aku tidak mengerti apa yang mereka tulis.
but finally, aku jadi tau semua orang berhak mengekspresikan apapun yang ingin mereka bagi tentang kebahagiaan, kesedihan mereka.
di dunia blog ini, kita semua saudara.
Bahagianya aku dipagi ini, memiliki kalian sebagai saudaraku.
Terima kasih!
posted by Liana @ 7:12 AM   3 comments
Thursday, April 14, 2005
Negara Impian
Negara mana yang paling ingin kamu kunjungi?
Beberapa kali aku pernah mendapat pertanyaan serupa.

Dan beberapa hari yang lalu, saat membicarakan tour yang sering diadakan gereja.
Mertuaku bercerita tentang keinginannya mengunjungi Yerusalem.
Mertuaku memang termasuk umat kristiani yang taat, tidak heran jika Yerusalem adalah Negara impiannya.
Ketika beliau bertanya Negara mana yang ingin aku kunjungi, dengan mantap aku menjawab “Jepang”.
Ternyata tanpa aku sadari kekagumanku pada Negara sakura ini tidak berubah.

Ketika SMP, serial komik jepang begitu dekat dengan keseharianku, bahkan tidak jarang omelan mama ikut membumbui jalan ceritanya.
“Nathan” adalah nama tokoh jagoan di salah satu serial Mari-Chan. Kecintaanku pada tokoh tersebut terus berlanjut, hingga jagoanku pun aku namakan “Nathan”, yang tak lain artinya adalah Anugerah Tuhan.
Keindahan bunga sakura pun dilukiskan dengan kata-kata yang begitu menawan.
Aku sering terlarut membayangkan keindahannya yang digambarkan begitu anggun.

Image hosted by Photobucket.com

Sakura identik sekali dengan Negara Jepang. Bunga sakura memiliki kelopak kecil berwarna merah muda, dari kejauhan akan tampak putih. Keindahannya begitu terasa ketika bunga bermekaran menutupi kanopi pohon. Kehadiran Bunga Sakura menandakan datangnya musim semi, biasanya sakura mulai bermekaran diawal bulan April dan berguguran setelah 2 minggu. Acara menonton sakura yang disebut Hanami menjadi rutinitas setiap tahunnya. Hanami juga merupakan suatu ritual keagamaan, masyarakat Jepang percaya bahwa Sakura adalah pagar antara manusia dengan Tuhan. Sakura adalah karya Tuhan yang Agung.

Image hosted by Photobucket.comImage hosted by Photobucket.com

Selain sakura, aku juga tergila-gila dengan rumah tradisional Jepang. Terkesan sangat akrab dengan alam, entah karena bangunannya yang dari kayu atau karena taman yang selalu menghiasi halaman rumahnya, bagiku semua itu terlihat sangat indah. Impianku memiliki rumah seperti itu. Selain minimalis, perabotan yang dibutuhkan pun tidak banyak, yang jelas, kursi tidak lagi diperlukan.

Pernah nonton film “Oshin” kan? Dulu film ini cukup terkenal, aku sangat menyukai tokoh Oshin, menurutku typicalnya mengambarkan sifat pantang menyerah, dgn kegigihan yang luar biasa, yang merupakan cermin bangsa Jepang itu sendiri. Sebagai salah satu negara terbesar, Jepang adalah lambang keuletan, dengan sikap disiplin yang tinggi.

Sampai saat ini, Jepang tetap menduduki urutan teratas dari daftar negara yang sangat ingin ku kunjungi.
So, negara mana yang ingin kamu kunjungi?
posted by Liana @ 1:00 PM   0 comments
Wednesday, April 13, 2005
Ungkapan hati...
Ekspresi Jiwa adalah ungkapan perasaan hati.
Ekspresi yang direfleksikan melalui raut wajah kerap kali menimpulkan efek macam-macam pada orang disekitar.
Kala seseorang tersenyum tulus...
Keramahan, persahabatan & keceriaan lah yang ditawarkan...
Efek yang ditimbulkan tentunya positif.

Sebaliknya,
Ketika seseorang yang kita temui cemberut...
Ketidakramahan, ketidaksukaan lah yang terpancar.
Efek yang ditimbulkan pun akhirnya negatif.

Ekspresi seorang anak kecil adalah kejujuran.
Begitu bening.
Ketika gembira mereka akan tertawa
Kala mereka tersenyum,
Hadiah kebahagiaan untuk sekitarnya

a021

Cindy

Ketika menangis
Ada banyak ungkapan yang tersirat.
Lalu, bagaimana dengan ekspresi Nathan yang satu ini?

Image hosted by Photobucket.com

Ekspresi wajah adalah bahasa tanpa kata-kata.
Setuju'kan?
posted by Liana @ 6:51 AM   1 comments
Monday, April 11, 2005
Harga menjadi seorang IBU
Jum'at kemaren, temen milisku Fifi melahirkan.
Ceasar..., karena ketubannya pecah duluan.
Meleset dari rencananya, yang semulanya ditetapkan tgl 13 atau 14 April.
Itulah kuasa Tuhan.
Dedeknya udah gak sabaran pengen ketemu sang Bunda' begitu kataku:)

Ceasar sertio, biasanya ditetapkan untuk para calon ibu dengan kondisi medis yang tidak memungkinkan untuk melahirkan secara normal. Seperti Fifi, Indah, juga aku.
Jauh-jauh hari sebelum hamilpun, aku pernah berkata pada diri sendiri.
Ketika nanti melahirkan aku pengen normal.
Itu hanya tinggal angan, apalagi ketika dokter memvonis tidak memungkinkan bagiku untuk melahirkan normal, karena abnormal pelvik.
Saat itu, melahirkan normal ataupun ceasar tidak lagi menjadi penting.
Kehadiran dan keselamatan sang bayi menjadi no.1.
What ever? bole bedah, bole iris perutku...begitu pikirku.

Padahal beberapa minggu sebelumnya, rasa takut pun menyergap.
Bisa kah aku selamat? apakah bayiku akan baik-baik saja? sakit kah? apalagi orang-orang disekelilingku memberi statement yang cukup menakutkan,
Obat biusnya akan membuatmu merasakan sakit dipunggungmu selamanya.
Lukanya akan meninggalkan bekas yang mengerikan.
Sakitnya luar biasa. dan sebagainya.

Sama seperti aku, aku yakin Fifi, Indah ataupun ibu-ibu lain diluar sana pun
pernah mengalami perasaan sepertiku.
Tapi akhirnya aku pun sadar. Itu adalah jalan yang terbaik yang harus aku pilih.
Gak penting lagi goresan pisau diperut.
Bahkan nyeri dipunggung yang muncul sewaktu-waktu pun tidak lagi berarti.
Anugerah dibalik semua sakit itu tergantikan sudah...
Apalagi saat mendengar tangis sang buah hati.
Saat menatap wajah mungilnya.
Hilang semua nyeri.

Melahirkan secara Normal ataupun Ceasar, ada harga yang harus dibayar.
Fisik kita tidak akan semulus dulu...
Ada luka fisik yang tidak akan hilang.
Waktu pun bukan lagi milik kita seutuhnya.
Itu adalah harga yang harus dibayar untuk menjadi seorang ibu.

Untuk Fifi:
Selamat atas kelahiran putra pertamamu.
Semoga Nawfal dapat menjadi seperti yang kamu doakan.
posted by Liana @ 12:04 PM   1 comments
Seorang agen asuransi
Weekend, adalah waktunya refreshing...
Sebagian orang akan mengisinya dengan bepergian.
Sebagian orang akan mengisinya dengan olahraga.
Sebagian yang lain akan mengisinya dengan tidur.
Sebagian yang lain akan mengisinya dengan beribadah, shopping, dsbnya.
Bahkan sebagian orang memilih untuk tetap bekerja.

Banyak sekali yang bisa dilakukan di hari libur.
Actually, weekend kali ini pun sama seperti yang lewat-lewat.
Bangun lebih siang, berkunjung ke rumah mertua, dan berbelanja untuk keperluan seminggu ke depan.

Ada satu hal yang membuat weekend kali ini lebih berbeda.
Bertemu dengan seorang wanita muda yang sukses dalam berkarir.
Sebagai seorang agen Asurasi yang cukup ternama.
Dengan penghasilan diatas 20an juta perbulan
Amazing kan?

Sebenarnya kami sudah sering bertemu, karena kebetulan dia adalah sahabat kakak sepupu suamiku.
Hanya belum ada kesempatan untuk ngobrol saja.
Setelah berbincang sekitar 1 jam dengannya.
Benar-benar telah mengubah pandanganku terhadap seorang agen asuransi.
Mungkin tidak semua orang memiliki misi seperti dia,
Landasi dengan "Cinta" begitu katanya...
Setiap kali presentasi, dia akan membawa cinta itu,
Protection, Saving, & Love...
Yang ditawarkan adalah cinta, bukan sekedar jualan, dapat customer dan selesai.
Tapi lebih dari itu, tawaran cinta itu lebih untuk membantu para calon,untuk memanage hidup mereka lebih baik.
Bekerja dengan cinta, membuat semua lebih baik...
Sang agen, customernya & pekerjaannya pun berbuah hasil yang baik.

Sebuah kata yang sering aku dengar, tapi baru aku sadari
"mau menjadi Kaya & Miskin itu pilihan, pilihan bagaimana menempatkan prioritas hidup. Apa yang menjadi prioritas utamamu?
Handphone contohnya, buat apa punya Handphone dengan merk ternama, keluaran terbaru. toh, dengan model lama pun kita bisa menelpon. karena itulah fungsinya.
bukan untuk sekedar bergaya. useless katanya.
Kartu kredit misalnya, buat apa punya yang Gold, toh dengan silver pun kita gak mungkin akan menghabiskan limitnya. yang ada justru harus membayar biaya tahunan yang jauh lebih besar, dan sebagainya.
Intinya, tempatkan prioritas hidupmu dengan bijak.

Sepulangnya, mulai lah aku membuat prioritas-prioritas baru...
Langkah awal yang perlu dilakukan adalah "Action"
Tidak bole lagi ada kata "tunggu dulu"
posted by Liana @ 7:18 AM   0 comments
Salam untuk Revo
Kalo dipikirin, yang namanya "waktu" memang cepat banget berjalan.
Kayak sekarang, tau-tau udah dipertengahan April.

2 Bulan yang lalu, aku masih jelas banget waktu Ferny, temanku melahirkan...
Dan sekarang, buah hati Ferny & Beto, Christopher Revo Wirawan telah berusia 2 bulan pula.
Jadi inget ketika Nathanku lahir:) that's so wonderful! Dan sekarang Angeloku pun udah berusia 1 tahun lebih.

Ferny, Beto & Revo
REVO

Revo, begitu panggilan kecilnya. Revo mirip banget ama mamanya. Semoga dewasa kelak, Revo pun mewarisi sifat mama yang lembut, baek, periang...& penuh kasih itu.
Semoga kelak, Revo dapat tumbuh jadi anak yang takut Tuhan, berbakti kepada Orang tua, menjadi berkat dimanapun Revo berada. Amin...

Sun sayang dari Tante Sarie, Oom Steven, & Koko Nathan...
posted by Liana @ 6:59 AM   0 comments
Friday, April 08, 2005
Seorang Sahabat di perantauan
Sekian lama tidak bertemu…
Rasa kangen menyeruak jua…
Canda, tawa, bahkan tangis kerap menemani kami kala itu.
Hidup di perantauan, jauh dari keluarga
Mengikat rasa persaudaraan diantara kami.

Fifi Yunita Baladhika, What a lovely name?
Sosok pribadi periang, ringan tangan, sedikit manja, dan cantik tentunya.
Satu hal yang kukagumi…
Tidak pernah meninggalkan sholatnya.
Totally she’s a perfect person…
Gak percaya? Coba liat fotonya…

Fifi Yunita Baladhika
Fifi & Friends

Hmmm, hidup yang dilaluinya cukup berliku…
Kerikil-kerikil yang ditemui di sepanjang jalannya
Tidak membuat gadis ini menyerah….
Toh sampai sekarang dia mampu membuktikannya.
Menjadi wanita dewasa penuh pesona.
Ketegarannya patut mendapat sanjungan.

Yogya, kota gudeg itu menjadi saksi persahabatan kami…
Suka duka menjadi anak kost ikut menempa hidup kami.
Kemandirian, persaudaraan, rendah hati adalah segelintir upah yang kami peroleh.
Persahabatan adalah upah terbesar…

Dari lubuk hati terdalam
Doa tulus kupanjatkan untuk kebahagiaanmu…adikku…
Semoga hari indah yang telah ditetapkan akan berjalan dengan baik.
Itulah doaku.
posted by Liana @ 12:11 PM   1 comments
Thursday, April 07, 2005
Last Night Diary
Sore kemarin langit cerah, matahari seolah-olah enggan kembali ke peranduannya.
Jalanan cukup lancar, mobil pun bisa melaju dengan leluasa…
Matahari yang terik menembus sampai kedalam mobil, wuihhh silau man!
Kurebahkan kursiku, kurebahkan pula kepalaku,
Asyik, bisa tiduran,…suamiku langsung cemberut.
Enak ya! Gak nyupir ‘cibirnya…aku ketawa aja hihihihi…
Seringkali suamiku protes, pengen gantian posisi…
Aku yang nyupir dia yang tidur…

Ditengah perjalanan aku inget obat nyamuk habis…
Kemaren malem aku bener-bener jadi sasaran empuk nyamuk-nyamuk tidak berperasaaan (emangnya ada nyamuk yang berperasaan? Hahaha)
Akhirnya sepakat untuk mampir ke Alfa aja, selain deket, parkirpun gratis.
Biasanya kalo belanja, harus bikin list apa aja yang mo dibeliin, tapi tidak untuk kali ini.
Masa seminggu ini aja udah 3 kali ke Alfa, ada aja yang mau dibeli.
Ketinggalan ini itu, akhirnya bolak balik…ke Alfa jadi setiap hari.

Oya, setiap kali mampir ke Alfa, mbak-mbak yang dikasir selalu nanyain Nathan.
“Kok, dedeknya gak dibawa bu?”
Gak nyangka, ternyata mereka perhatian juga.
Atau karena Nathan yang pintar mencuri perhatian mereka.
Nathanku memang ramah, siapa aja yang ditemui pasti dikasih senyum.
Bahkan kemaren malem, saat pak RT yang berewokan datang pun Nathan ketawa-tawa.
Padahal kalo dipikir-pikir, tampang pak RT yang begitu pasti bikin takut anak-anak…lah wong mbak Leha aja mikir preman yang datang hahaha…

Sampainya dirumah, udara serasa begitu panas…
Gak tau karena tadi dimobil AC, di Alfa AC, di kantor juga AC atau karena memang cuacanya yang panas.
Ya ampun! Baru inget…AC kamar rusak. Hiks! Motor blower-nya rusak.
LG-nya janji-janji melulu. Barang belum ada katanya. Aku jadi kecewa banget ama servicenya. Tuh AC- kan masih garansi. Dan yang paling nyebelin waktu di telp, masa mereka bilang baru bisa ganti akhir april ini…gak salah tuh? Inikan baru awal bulan. Nathan bisa biang keringat deh!
Koordinasinya kurang banget, masa waktu telp ke pusat malah disuruh telpon ke cabang, begitu sebaliknya. Percuma ngomong ama mereka, gak ada hasilnya. Atau perlu aku telp managernya ya?

Persiapan sebelum bobo, acara semprot kamar dengan Hits. Byeee nyamuk..
Nathan aku ajak ke ruang tengah, sembari menunggu bau Hits hilang, aku ajak Nathan nyanyi-nyanyi, kliatanya posenya lagi bagus-bagus…
Tuing! Naluri layak seorang photograper terusik lagi, cepet-cepet aku ambil camera suamiku langsung ngoceh…foto melulu katanya…
Akh biarinn…”action dear…”

Nathan cute

kalo yang satu ini aku ambil waktu selesai ganti sprei…
berasa banget kalo Nathan udah gede. So cute! Tapi mirip siapa ya?

My cute Angelo

Setelah jepret sana sini…ganti spreiiii,kasih Nathan mimik susu...capek.
Akhirnya semalem pun bobo nyaris naked, Nathan bobo dengan singlet & celana pendek doang. Akupun sama, kecuali suamiku yang masih bisa pules dengan selimutnya…astaga!
posted by Liana @ 8:04 AM   0 comments
Wednesday, April 06, 2005
My Cute Little Einstein
Judul ini diadop dari majalah parenting edisi yang akan datang. Sekilas aku baca iklan majalah tersebut di Koran kompas terbitan kemaren . Cukup interesting! Beberapa minggu lalu temen sekantorku pernah meminjamkan VCD “Baby Einstein” untuk tontonan Nathan. kayaknya ilmuwan tersebut tidak pernah redup namanya. Siapa sih orang tua yang gak pengen punya anak secerdas Albert Einstein? Pasti semua orang tua akan tunjuk tangan…tapi pernahkah ada yang berpikir bagaimana orangtua Einstein menghadapi Einstein-nya disaat kecil atau bahkan ketika Einstein menginjak masa remaja?

Percayalah, tidak seindah dan semudah yang kita pikirkan. Ketika membaca sedikit biografi tentang kehidupannya, aku jadi berpikir betapa tidak menyenangkan kehidupan Einstein pada awalnya. Masa kecil Einstein sangat kesepian dan sakit-sakitan. Ia selalu bermain sendirian di halaman rumah bersama tumpukan kayu. Pernah berhenti sekolah ketika SMU, sehingga tidak ada satu universitas pun yang menerimanya saat itu. Meskipun pada akhirnya Einstein berhasil menyelesaikan kuliahnya. Adakah orang tua yang ingin melihat anaknya seperti saat itu? Tentu tidak. Tapi begitulah Einstein dimasa kecilnya, penolakan, cemooh sudah menjadi santapan sehari-hari. Keingintahuan yang kuatlah yang membuatnya menjadi ilmuwan sejati. “I have no specialgift,” tutur Einstein, “I am only passionately curious”.

Sebenarnya inti uraian ini untuk mengajak kita berpikir lebih jernih, bukan semata-mata menjejali anak dengan bermacam-macam ilmu yang belum tentu mereka enjoy. Toh setiap anak itu unik, mereka masing-masing punya kelebihannya, ada talenta-talenta yang tidak bisa kita utak atik. Yang perlu kita lakukan hanyalah memperkenalkan, selebihnya biarlah mereka sendiri yang memilih. Selanjutnya menjadi tugas kita pula untuk membantu mengasahnya menjadi seperti “anak panah” yang siap untuk dilepaskan. Kuat, kokoh, lurus & runcing. Sehingga kelaknya dapat menjadi anak panah yang akan tepat pada sasarannya. Dengan harapan… suatu saat orang akan menulis “My Cute Little Nathan”.
posted by Liana @ 10:46 AM   0 comments
Monday, April 04, 2005
Weekend & Siomay pertamaku
Weekend…
Adalah saat istimewa…
Full day bisa berleha-leha, menemani Nathan bermain atau mencoba resep baru.

Kali ini aku pengen coba bikin siomay udang.
Resepnya aku peroleh dari hasil browsing internet…
Maklum aja, hunyku suka banget “siomay”

Malam kamis lalu, suamiku kayak lagi ngidam pengen banget maem siomay…
Waktu itu hujan deras menguyur Serpong & Pamulang
Brrr…dinginnya…
Tapi tetep aja tidak mengurungkan niatnya mencari siomay…
Siomay di M&M juice adalah kesukaannya…
Rasanya dijamin 100% eunakkkk tenan…
Aku yang tadinya gak doyan siomay, jadi ketagihan juga hehehe
Akhirnya kepikiran pengen bikin sendiri

Udah Tanya sana sini?
Tanya Indah juga, yang akhirnya malah minta resep “Peyek”
Pengennya banyak banget ya..:P, tapi keliatannya musti satu-satu dulu

Akhirnya aku coba bikin siomay
Ada daging udang, ayam, & ikan semua dicincang
Yakin banget siomaynya bakalan enak...
Setelah selesai...Ternyata gagal total...
Siomaynya kerasss banget...hiks ternyata kebanyakan tepung maizenanya
Duh, sedih banget...
Memang salahku, bandel...gak ngikutin resep...
Biar gampang dibentuk pikirku, tepungnya aku tambah terus.

Untungnya suamiku gak ngomel-ngomel...
hehehe...malah diketawain...
tapi dasar memang aku tuh pantang menyerah...
Minggunya bikin lagi...
horeeeeee.....kali ini berhasil...
Enak....ya meskipun kayaknya masih ada yang kurang...
Tapi udah ok banget...
Apalagi kalo dibandingin ama siomay yang sering dijual abang siomay dikomplek rumahku...
Beda banget...
Puasss rasanya...
posted by Liana @ 7:34 AM   0 comments
Ring pool with water
Hore...akhirnya bisa juga berenang di Ring pool
Nathan girang banget, karena kali ini bener-bener ada airnya
Udara sepanjang sabtu cukup menyengat.
Berenang adalah ide yang cemerlang.
Segar sekali airnya...

IMGP2347IMGP2335

Berenang bersama bola-bola warna warni...
Juga bersama bebek karet.
IMGP2342IMGP2357
Hanya 15 menit ya dear...
Minggu depan berenang lagi ya...
Kolam sungguhan or Ring pool lagi?
Let's mommy think.
posted by Liana @ 6:53 AM   3 comments
Friday, April 01, 2005
Ring pool without water
Ring pool hadiah ultah dari phak2 Hanes
Semalem dad nyoba bocor atau nggak…
Lumayan gede juga…
Mompa-nya susahhhh banget…
Mom & dad gantian mompa…
Kata dad mendingan beli kompresor aja deh…heheheJ

Ring poolnya gak bocor…
Karena sayang kalo mo dikempesin lagi, so…dibiarin aja tergeletak…
Eh, mama tergelitik tuk poto….
Jepret-jepretan deh jadinya…

Ring pool tanpa aer…
Segala macem maenan mommy masukin aja ke dalem…
Wah, Nathan kegirangan…jadi berpose deh…
Eh, Nathan mo gosok gigi juga ya?….hehehe….

IMGP2298 IMGP2311

Besok sabtu kita isi aer ya dear?
Biar bisa berendem…
Trus taro bola-bola deh…
Wah, mom jadi kepengen nyemplung juga…
Bole gak ya ama dad:P
Ring pool-nya kan ditaro ditaman….
Malu dong mom…
posted by Liana @ 7:33 AM   0 comments
"Papa" in memoriam
Masih segar diingatanku, 2 tahun lalu saat papa meninggalkan kami untuk selama-lamanya.
RS Bintaro International menjadi saksi bisu kepergian papa terkasih.
1 April 2003, jam 2:10 wib papa menghembuskan napasnya yang terakhir setelah 5 bulan berjuang melawan kanker yang mengerogoti parunya.
Segala daya upaya penyembuhan telah kami tempuh, tanpa hasil sama sekali…
Akhirnya kami menyerah…pasrah kepada pemilikNya.

Papaku adalah sosok yang paling aku kagumi.
Papa memiliki kasih yang luar biasa, jiwa penolongnya patut diteladani.
Tanpa mengenal perbedaan apapun.
Papa memiliki keuletan yang tidak tertandingi…
Seorang pekerja keras yang penuh tanggungjawab…
Rasa ingin tahu dan pantang menyerahnya membuatku terpana…

Pernah aku terheran melihat papa memperbaiki sendiri mesin pengilingan padi yang rusak. Padahal papa tidak pernah sekolah mesin. Ajaib sekali, mesin itu berfungsi kembali dengan baik, bahkan orang mesinpun tidak bisa membetulkannya. Bravo…sungguh aku kagum.

Papa adalah anak tunggal, walau demikian tidak berarti kehidupan masa kecilnya menyenangkan, kesulitan ekonomi melilit kehidupannya saat itu. Di usia yang relatif muda, 13 tahun papaku telah bekerja sebagai kuli bangunan. Tekad dan keuletannya membuahkan hasil, terbukti ketika kami lahir, kehidupan keluarga kami begitu baik, bahkan dikampung halamanku, papa termasuk orang yang terpandang. Dan bukan hanya itu, papa terpilih menjadi seorang pemimpin warga Chinese disana. Papa begitu dikagumi, cara pandangnya dan sikapnya yang bijaksana menjadikan papa panutan, bahkan tidak jarang para orang tua pun datang ke rumah hanya sekedar untuk meminta nasehat papa.

Banggaku kepada papa tidak pernah berkurang…
Dimataku papa adalah seorang ayah yang sempurna…
Kasih sayangnya mengalir ibarat matahari yang tidak pernah berhenti menyinari bumi.

Saat ini…
Ketika papa tidak lagi berada ditengah-tengah kami.
Kami masih memilikimu dalam hati
Cinta & kasih papa tidak akan pernah mati…
Papa adalah tauladan, motivasi dan inspirasi…yang tidak akan hilang ditelan waktu…

Nama papa akan terukir di hati mama, dan kami anak-anakmu…
Dalam doaku, namamu selalu ku bawa…
I love you pa…
We all love you…”papa”
posted by Liana @ 7:18 AM   0 comments
 
Clock


Tangerang
Get paid to write online

Earn Money from Blogvertise

Advertise On This Blog

William in memoriam

Lilypie Angel and Memorial tickers

Nathan & Kenzie's Ticker

Lilypie - Personal pictureLilypie Kids Birthday tickers Lilypie - Personal pictureLilypie Second Birthday tickers

Anniversary

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Shout box


ShoutMix chat widget

Box Journal
Archives
Friends & favorite link
Powered by

Isnaini Dot Com and Car Pictures

BLOGGER

/